Review Predator Helios 300 PH315 | Laptop Impian Para Gamers!

Di detik detik akhir, sebelum laptop ber-CPU Raptor Lake bejibun masuk ke Indo. Acer akhirnya kirimin kita sebuah laptop superior, Predator Helios 300 2022 dengan CPU i9 12900H plus GPU RTX 3070Ti, di harga 34 jutaan, apakah laptop ini bakal jadi yang TERBAIK di segmen ini? Let’s check it out!

Spesifikasi Predator Helios 300 2022 – PH315 55 98R7

Intel® Core™ i9-12900H | up to 5.0 GHz max boost clock | 24 MB Intel® Smart Cache | 14 cores-20 threads

RAM 16GB DDR5 4800MHz with 1 Slot Upgradable RAM

NVIDIA® GeForce RTX™ 3070Ti Laptop GPU 8GB GDDR6 |

Up to 1410MHz Boost Clock | 150W Maximum Graphics Power

Display Acer ComfyView IPS LCD with LED backlight 15,6 inch | QHD Resolution 2560 x 1440P | 165Hz Refresh Rate | 100% sRGB & DCI-P3 | Narrow Bezel | Anti-Glare Panel

Storage SSD M.2 512GB PCIe 4.0 x4 NVMe (dual slot M.2)

Battery 90 Whrs | 4 Cell Li-ion

Windows 11 Home

3 Years Warranty

Overview

Sebelum ke poin performa, kita bahas perintilannya dulu nih, pertama soal desain, yang masih bawa desain kece dan bulky khas predator. Covernya punya nuansa simpel, dengan logo predator yang menyala di bagian tengahnya.

Predator Helios 300

Lalu dibagian bawah, terdapat 2 lubang exhaust super ganteng yang terasa lugas bentuknya, yang secara gak langsung nunjukin, bahwa ini merupakan laptop monster yang siap ngelibas game apapun. Untuk spesifikasi utamanya, laptop ini dibekali intel Core i9 12900H. 

RTX 3070Ti Laptop

Dengan konfigurasi 14 core 20 threads serta boost up to 5GHz. GPU nya pakai RTX 3070Ti, dengan Power Up to 150W, yang pastinya udah optimal untuk penggunaan Ray Tracing, biar gaming experience di laptop ini terasa lebih imersif dan nyata. 

Kualitas Layar

Masuk kebagian layar, laptop ini pakai layar CineCrystal panelnya IPS beresolusi QHD 2560X1440. Serta punya refresh rate 165Hz dengan response time cuma 3ms dan udah mendukung NVIDIA® G-SYNC®. Jadi cerita-cerita screen tearing saat main game game fps tuh mustahil banget terjadi di laptop ini. 

Spek layar buat gamers pokoknya approve lah. Lalu gimana kalau buat content creator atau profesional? Bisa banget, tenang, panelnya nih udah fully 100% sRGB & DCI-P3, yang bikin layarnya sudah bisa hasilin pandangan luas dengan akurasi warna hampir sempurna.

Layar Predator Helios 300

Selain itu, eksterior layarnya juga kekinian, gak kayak Predator jaman dulu, sekarang laptop ini bawa desain Narrow Bezel yang bikin dimensi layarnya nih terasa sedikit lebih ringkas, khususnya di bagian kanan dan kirinya.

Keyboard

Kita pindah ke bawah layarnya nih, keyboard, ukurannya full size, dengan feel penggunaan yang cukup nyaman dan gak gampang typo karena jarak antar key nya udah dirancang pas. Gak lupa terdapat juga LED backlit dari ujung ke ujung key keyboardnya. 

Keyboard Predator Helios 300

Predator Sense

Nah di keyboardnya juga udah ada shortcut untuk Predator Sense, buat yang belum tau ini software ini merupakan All in One software yang dapat digunakan untuk mengubah profile performa mulai dari Quiet sampai Turbo, Fan Control, sampai mengubah konfigurasi LED backlit keyboard. 

Predator Sense

Konektivitas & I/O Port

Laptop ini punya I/O Port yang cukup melimpah, terdapat HDMI 2.1 yang mendukung eksternal monitor hingga 4K 120Hz, ada juga Mini DP dan USB 3.2 Gen 1 maupun Gen 2, dan pastinya, terdapat Thunderbolt™ 4 yang telah mendukung DisplayPort dan Power Delivery. Lengkap banget pokoknya!

I/o PORT Predator Helios 2022

Sementara untuk konektivitas jaringan, laptop ini udah dibekali sistem konektivitas kekinian. WiFi 6E AX675i yang sudah mendukung triple band sekaligus 2.4 GHz, 5 GHz, & 6 GHz. Plus laptop ini udah mendukung software Killer Intelligence Centre, jadi experience penggunaanya makin nyaman dan stabil.

Fitur Audio & Webcam

Untuk fitur lain, kayak webcam misal, resolusi perekaman maksimalnya di FHD 1920 X 1080P, dengan kualitas yang diluar ekspektasi kami, meskipun belum jadi yang terbaik, untuk penggunaan harian dengan kondisi cahaya yang cukup, menurut kami lumayan bagus hasilnya. 

Sementara urusan audio, laptop ini hadir dengan speaker yang juga udah cukup baik, dengan sistem audio surround 360°, karakter suaranya detail, balanced, serta punya sound stage yang luas. Walaupun di sisi lain, bass nya nih terasa kurang dalem sih kalau menurut kami. 

Storage & Upgradabality

Urusan storage, laptop ini pakai SSD NVMe 512GB berkecepatan 6900an MBps, kenceng? ya harus, laptop 34 juta masa 300an MBps speed ssd nya, kan lucu kalo gitu. Tapi, ada tapinya nih, dengan harga segitu, jujur ekspektasi gw adalah laptop ini punya kapasitas 1TB.

Cuman ya balik lagi, kalau kalian gak masalah dengan hal ini, ya harusnya gak masalah ya. Toh laptop ini udah punya Upgradable 1 free slot M2. RAM nya 16GB Single Channel berfrekuensi 4800MHz, yang juga bisa kalian upgrade sampai 32GB, kalau dirasa kurang. 

Performa – Benchmark CPU

Kebagian terpenting yaitu performa, yang harusnya masuk ke 10 laptop terkencang yang pernah kami test sepanjang 2022 sampai sekarang. Pertama, seperti biasa, pengujian stress test pakai Cinebench R23 yang dijalankan 10X berturut turut dengan suhu ruangan 25 derajat celcius. 

Predator Helios

Bisa kalian liat, dari data yang kita punya, skor nya nih terbilang cukup tinggi untuk sekelas i9 12900H, belum jadi yang terkencang emang, cuman laptop ini jadi laptop berperforma paling stabil dibanding laptop dengan i9 12900H lain yang pernah kami review. Deviasinya ini cuma 1.6% doang cuy.

Temperature Predator Helios 300

Suhu nya yang bikin kaget sih, dengan performa dan TDP yang gede, suhu max di laptop ini tuh cuma nyentuh 85 derajat celcius doang, jauh dari TJunction yang ada di 100 derajat celcius. Kedua hal ini terjadi, berkat sistem pendinginan yang udah dirancang proper banget di laptop ini. 

Sistem Pendinginan

Bisa kalian lihat, sistem pendinginannya pakai AeroBlade 3D generasi ke 5 yang dirancang dengan 2 fan, 4 heatpipe, serta menggunakan liquid metal untuk efisiensi pembuangan suhu panas di laptop ini. Dan seperti yang kami singgung sebelumnya, kecepatan fan nya bisa kalian ubah pakai apps predator sense.

Sistem Pendinginan Predator Helios 300

Rendering Test

kita pun coba test laptop ini di skenario content creations, pake premiere pro salah satunya, dengan footage yang biasa kita pakai, video 4K 1 menit, dengan triple layer effects, Hasilnya? dah kayak pake PC high end cuy, cuma 1 menit 13 detik doang! parah sih kenceng!

Rendering Test Predator Helios 300

Gaming Test

Buat performa gaming, gw rasa kayaknya gak harus panjang lebar deh yak, Intinya, bakal rata kanan semua!, mau game apa? Hogwarts Legacy? Behh, bisa, native setting cuy, ya walaupun cuma medium set doang, stabil di 80 an fps.

Hogwarts Legacy di Laptop!

Mantep deh pokoknya, animation smoothness nya dapet, dengan kualitas visual yang super imersif.  Sementara untuk game lain, kayak F1 2022, Ultra, Ray Tracing On, DLSS Quality, aman banget, diatas 100an fps.

Gaming Test Predator Helios 300

Dan se-irama sama pengujian CPU, temperature nya aman banget, saat digeber main game selama 2 jam, mentok di 87 an derajat suhunya kalau kita track lewat log HwInfo.  Buat game kompetitif kayak valorant,  yahh 250 an nyampe bro, di laptop lho ya, bukan PC. resolusi native lagi 1440P, auto jago sih ini.

Daya Tahan Baterai

Urusan baterai nih, jujur kita gak banyak berharap sih, karena dengan spek kayak gini, hampir rata kanan, otomatis resource power nya pun bakal gede banget. Kapasitasnya 90Whrs yang cuma bisa bertahan sampai 4 jam 53 menit doang, yap very very little bit yak istilahnya. 

intinya gak ada yang spesial sih disini, toh laptop kayak gini bakal lebih maksimal penggunaanya saat dicolok charger, jadi ya menurut kami gak jadi concern macem macem sih ini.

Kesimpulan

Oke masuk ke kesimpulan, menurut kami laptop ini tuh bakal cocok untuk semua kalangan, khususnya untuk orang orang yang gak concern ke desain laptop yang bulky kayak gini. Mulai dari gamers, content creator, sampe para profesional kayak 3D Animation yang pengen perangkat setingkat PC gaming.

Harga nya sekitar 34 jutaan, yang kami rasa udah cukup sepadan dengan segala fitur dan teknologi yang dikasih di laptop ini. Sekali lagi, kami ingatkan meskipun belum jadi yang paling kenceng, poin yang paling kami suka adalah laptop ini kasih experience performance stability yang mantep dikelas i9 12900H 

Predator Helios 300

Experience performance maksimal, layar cakep, 165Hz, support NVIDIA® G-SYNC®  jadi selling poin menarik di laptop ini. dan gak salah juga kalau ada sultan yang cuma pengen beli laptop ini buat sekedar main hogwarts legacy, karena emang experience gaming nya se-nyaman itu.   

Poin Minus

Itu tadi poin plus, poin minus nya gimana? jujur hampir gak ada sih, mungkin lebih tepatnya masukan sih, gw sangat berharap yang versi Raptor Lake + RTX 4000 nya nanti, laptop ini bakal kasih storage yang lebih gede, 1TB lah minimal, nyesuain perkembangan software yang makin banyak abisis resource SSD.

Penutup

Terakhir, seperti laptop kekinian lain, laptop ini juga udah free windows 11 Home & Office Home & student 2021. Oke mungkin sampe sini dulu review Predator Helios 300 kali ini. Gimana menurut kalian, punya pendapat?? kita diskusi di kolom komentar ya. 

Baca juga:

Source link

Check Also

Axioo Gelar Turnamen eSport Pertamanya! • Jagat Review

Masih ingat dengan brand Axioo? Brand lokal asal Tanah Air ini kemarin sempat merilis laptop …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *