Nvidia ACE Hadirkan AI ke Karakter Game di Computex 2023!

Selama keynote Computex 2023, CEO Nvidia Jensen Huang resmi memperkenalkan Nvidia ACE for Games, layanan AI model foundary service yang dirancang untuk menghidupkan karakter game memakai percakapan bahasa alami, ekspresi audio-ke-wajah, dan text-to-speech / speech-to -kemampuan teks.

Nvidia ACE Hadir Dengan Tingkat Kecerdasan Luar Biasa

Huang menunjukkan demo game di mana NPC bernama Jin, yang menjalankan toko mie ramen, berinteraksi dengan gamers yang mengajukan pertanyaan dengan suara dan mendapatkan kembali jawaban yang terdengar nyata yang sesuai dengan latar belakang NPC.

Dalam demo, pemain (bernama Kai), masuk ke toko Ramen Jin, menanyakan kabarnya (dengan suara) dan berbicara tentang fakta bahwa area tersebut memiliki tingkat kejahatan yang tinggi. Kai bertanya apakah dia dapat membantu.

Nvidia Ace

Lalu Jin menjawab dengan mengatakan bahwa “jika Anda ingin melakukan sesuatu tentang ini, saya telah mendengar desas-desus bahwa penguasa kejahatan yang kuat Kumon Aoki menyebabkan segala macam kekacauan di kota.

Jadi Masa Depan Video Game

“AI tidak hanya akan berkontribusi pada rednering dan sintesis lingkungan, AI juga akan menganimasikan karakter,” kata Huang. “AI akan menjadi bagian yang sangat besar dari masa depan video game.”

Nvidia ACE for Games akan menawarkan akses berkecepatan tinggi ke tiga komponen berbeda yang sudah ada. Yang pertama, Nvidia NeMo, adalah kerangka kerja AI untuk melatih dan menerapkan LLM dan mencakup Pagar Pembatas NeMo.

Nvidia Ace

NeMo ini dirancang untuk mencegah percakapan AI yang tidak pantas / “tidak aman”. Agaknya, ini akan menghentikan NPC dari menjawab pertanyaan yang tidak pantas dan di luar topik dari pengguna. Pagar pembatas juga memiliki keamanan yang seharusnya mencegah pengguna dari “jailbreaking”.

Perkenalkan Juga Nvidia Riva

Nvidia Riva adalah solusi speech-to-text / text-to-speech Nvidia. Dalam alur kerja ACE untuk game, seorang gamer akan mengajukan pertanyaan melalui mikrofon mereka dan Riva akan mengubahnya menjadi teks yang diumpankan ke LLM.

Nvidia Riva

LLM kemudian akan menghasilkan respons teks yang diubah Riva menjadi ucapan yang akan didengar pengguna. Tentu saja, kami berharap game juga menampilkan respons dalam teks. Anda dapat mencoba sendiri kemampuan speech-to-text dan text-to-speech Nvidia Riva di situs Nvidia.

Nvidia Omniverse Audio2Face memberikan langkah terakhir dalam alur kerja ACE untuk game karena memungkinkan karakter untuk memiliki ekspresi wajah yang sesuai dengan apa yang mereka katakan. Perusahaan saat ini menawarkan produk ini dalam versi beta dan Anda dapat mencobanya di sini.

Penutup

Sesuai prediksi, Nvidia akan terus melebarkan sayap perusahaan mereka untuk industri AI dan robotik serta GPU kelas enterprise. GPU consumer kini terlihat tak sebegitu menjadi prioritas Nvidia dalam riset dan inovasi nya.

Baca juga:

Source link

Check Also

Axioo Gelar Turnamen eSport Pertamanya! • Jagat Review

Masih ingat dengan brand Axioo? Brand lokal asal Tanah Air ini kemarin sempat merilis laptop …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *