Desain, Preforma, Kelebihan dan Kekurangannya

ASUS ROG Ally hadir untuk menghadapi Steam Deck. Perangkat genggam Windows 11 7 inci ini menawarkan layar 120Hz dan AMD APU berbasis Zen 4 baru yang kuat.

Semua Tentang ASUS ROG Ally

Asus ROG Ally

Berikan dukungan resmi dari Xbox dan kemampuan untuk memainkan game apa pun yang kompatibel dengan Windows di luar kotak, dan ROG Ally secara teoritis akan memusnahkan perangkat game portabel Valve. Namun, spesifikasi yang lebih baik di atas kertas tidak selalu menghasilkan pengalaman bermain game yang lebih baik.

Layar 1080p menghadirkan visual yang tajam dan kecepatan refresh yang mulus. Game juga dapat berjalan pada 60 frame per detik ke atas berkat prosesor Ryzen Z1 Extreme yang baru. Selain itu, desain genggam yang ergonomis membuatnya nyaman untuk digenggam belum lagi nyaman digunakan untuk waktu yang lama. Ada banyak hal yang disukai tentang ROG Ally.

Terlepas dari kelebihannya, Asus ROG Ally bukanlah pembunuh Steam Deck seperti yang kamu kira. Ya, ini memiliki tampilan yang lebih tajam dan prosesor yang lebih cepat, tetapi keuntungan dari ini dapat diabaikan terutama ketika kamu harus menjalankan game pada 720p untuk mendapatkan kinerja yang lebih baik secara nominal.

Yang terburuk adalah kurangnya antarmuka pengguna khusus seperti SteamOS. Aplikasi Asus Armory Crate melakukan pekerjaan yang cukup baik untuk mengumpulkan game di satu tempat, tetapi tidak seintuitif atau fungsional seperti sistem operasi Valve.

Asus ROG Ally bukanlah kekecewaan total, tetapi saya tidak akan meninggalkan Steam Deck untuk itu dalam waktu dekat. Baca ulasan lengkap saya untuk mengetahui apa yang membuat perangkat genggam Windows 11 Asus hebat dan apa yang mencegahnya mencapai potensi penuhnya.

Desain ASUS ROG Ally

Asus ROG Ally

ROG Ally memiliki desain serba putih mencolok yang membedakannya dari Steam Deck serba hitam. Pencahayaan RGB di bawah dua stik analog menonjol dengan baik pada sasis putih. Ventilasi udara depan ditempatkan secara strategis di dekat bagian bawah dan mengarahkan pandangan kamu ke layar, yang merupakan sentuhan yang bagus.

Genggam ini bagus untuk dipegang berkat bobotnya yang ringan dan distribusi bobot yang merata. Kekokohannya membuatnya terasa seperti produk premium. Menggunakan stik analog dan menekan tombol terasa sealami menggunakan pengontrol game.

Dari segi desain, Ally memiliki kesamaan dengan Nintendo Switch dan Steam Deck. Di sisi kiri, kamu akan menemukan stik analog dan D-pad. Di sebelah kanan, kamu akan menemukan tombol muka dan stik analog lainnya (pada sudut offset). Setiap sisi memiliki dua ventilasi dan dua tombol untuk menavigasi antarmuka pengguna.

Di bagian atas, terdapat tombol power dan volume, port PCIe untuk terhubung ke GPU eksternal ROG XG Mobile(opens in new tab), port USB-C, pembaca kartu mini SD, dan jack headphone. Ada juga lebih banyak ventilasi udara di bagian atas. Terakhir, ada dua tombol di bagian belakang perangkat genggam dan lebih banyak ventilasi udara.

ROG Ally berukuran 11,0 x 4,4 x 0,5 inci dan berat 1,3 pound. Sebaliknya, Steam Deck berukuran 11,73 x 4,60 x 1,93 inci dan berat 1,5 pound. Secara keseluruhan, perangkat genggam Asus lebih kecil dan beratnya lebih ringan dari Steam Deck. Karena sangat ringan, saya merasa mudah memegang dan menggunakan perangkat genggam ini selama berjam-jam.

Tampilan ASUS ROG Ally

Asus ROG Ally

ROG Ally memiliki layar 7 inci 120Hz 16:9 dengan resolusi 1920 x 1080. Kami tidak menyangka dapat membedakan antara 720p dan 1080p pada layar 7 inci, game terlihat fenomenal pada tampilan ini karena resolusinya yang lebih tinggi.

Doom Eternal adalah stunner di ROG Ally. Meskipun ukuran layarnya relatif kecil, kamu tidak akan kesulitan melihat detail halus di lingkungan. Objek yang jauh terlihat sama seperti objek yang lebih dekat ke latar depan.

Hal yang sama berlaku untuk Cyberpunk 2077 dan Marvel’s Spider-Man, keduanya menampilkan jalan-jalan perkotaan yang padat dan gedung pencakar langit yang menjulang tinggi. Penelusuran sinar pada judul-judul ini juga mengesankan.

Performa dan Fitur

Asus ROG Ally

Meskipun tampilan ROG Ally sangat memukau, kami tidak bisa mengatakan hal yang sama tentang kinerjanya. Jangan salah paham, game berjalan dengan baik di perangkat genggam berkat AMD Ryzen Z1 Extreme APU-nya. Tetapi mengingat bagaimana AMD menggembar-gemborkan perangkat ini dua kali lebih kuat dari Steam Deck, saya berharap lebih.

Selama pengujian kualitatif saya sendiri, saya menjalankan aplikasi Steam dan mengaktifkan penghitung bingkai bawaannya. Saya menguji Doom Eternal, Cyberpunk 2077, dan Marvel’s Spider-Man pada pengaturan sedang dan beralih antara 720p dan 1080p saat bermain. Saya juga beralih antara 60Hz dan 120Hz selama pengujian saya.

Doom Eternal adalah pemenang besar di sini. Pada 720p, frekuensi gambar tetap di 50-an tinggi dan 70-an rendah, tergantung seberapa banyak tindakan yang terjadi di layar.

Kecepatan bingkai jatuh pada 1080p, di mana berkisar antara 35 hingga 45 fps. Itu mendekati apa yang saya lihat di Steam Deck, yang mencapai 720p. Beralih antara 120Hz dan 60Hz tidak memengaruhi kinerja, meskipun 120Hz membuat game terasa lebih mulus untuk dimainkan.

Spider-Man dan Cyberpunk 2077 keduanya terbuka-dunia permainan jadi tidak mengherankan jika tidak ada yang mencapai kinerja yang mirip dengan Doom Eternal. Spider-Man bernasib terbaik dari keduanya, dengan frekuensi gambar meluncur antara 35 hingga 55 fps pada 720p dan 20-an tinggi dan 30-an rendah pada 1080p.

Cyberpunk 2077 sebagian besar bertahan dalam kisaran 35 hingga 45 fps pada 720p tetapi hampir tidak berhasil mencapai 30 fps pada 1080p. Frame rate yang saya alami pada 1080p di Ally sebanding dengan Steam Deck.

Kelebihan dan Kekurangan ASUS ROG Ally

Sendiri, Asus ROG Ally adalah perangkat genggam Windows 11 yang hebat. Ini memiliki tampilan yang cantik, terasa luar biasa untuk dipegang dan memberi kamu akses ke perpustakaan game PC kamu.

Meskipun kami mengharapkan kinerja yang lebih baik, memainkan judul modern dengan frekuensi gambar sedang hingga tinggi pada perangkat sekecil itu sangatlah mengesankan. Jika kamu belum pernah memainkan game PC di perangkat genggam, kamu akan terpesona oleh apa yang ditawarkan mesin Asus.

Dengan demikian, Steam Deck secara keseluruhan masih merupakan perangkat genggam yang lebih baik daripada ROG Ally. Perangkat Valve tidak secanggih Ally, tetapi memberikan pengalaman yang lebih lancar berkat Antarmuka Pengguna SteamOS yang mudah digunakan. Dan pada saat penulisan, Steam Deck juga menawarkan pengoptimalan game yang lebih baik.

Tidak ada “game terverifikasi” Asus ROG Ally yang secara khusus dioptimalkan untuk sistem. Dengan cara ini, Steam Deck lebih cocok untuk menjadi perangkat genggam game, sedangkan ROG Ally adalah PC Windows dengan dukungan pengontrol jerawatan dan tidak ada UI khusus untuk game.

Asus mengatakan berencana untuk beralih ke ROG Ally. Jika demikian, perangkat genggam ini adalah titik awal yang layak untuk dikembangkan. Mungkin ROG Ally masa depan bisa menandingi atau mengungguli Steam Deck. Namun untuk saat ini, handheld milik Valve merupakan produk unggulan.

Nah itulah yang bisa kami infokan tentang Asus ROG Ally, selamat mencoba!

Baca juga:

Source link

Check Also

Axioo Gelar Turnamen eSport Pertamanya! • Jagat Review

Masih ingat dengan brand Axioo? Brand lokal asal Tanah Air ini kemarin sempat merilis laptop …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *