Apple Kalah Telak AI? Ini 3 Pelajaran Microsoft yang Harus Diketahui!

Saat Bing akhirnya menghadirkan ChaptGPT ke iPhone, inilah 3 pelajaran lagi yang dapat diajarkan Microsoft kepada Apple.

Dari semua perusahaan teknologi yang sedang berkembang terjun ke kolam AI, tidak ada yang mendorong integrasi luas lebih keras dan lebih cepat daripada Microsoft. Integrasi terbaru termasuk akses ke chatbot bertenaga AI melalui aplikasi keyboard SwiftKey perusahaan, sekarang tersedia di iOS.

Di dalam aplikasi Swiftkey, bot memiliki tiga fungsi: Pencarian, Obrolan, dan Nada. Dua yang pertama cukup mudah dipahami. Kamu dapat mencari web dari aplikasi Swiftkey dan mengobrol dengan Bing jika kamu memiliki pertanyaan. Tetapi fungsi ketiga cukup keren.

Itu menjadikan Bing editor milikmu dan membiarkan bot menulis ulang salinanmu agar sesuai dengan nada yang diinginkan. Dalam posting blog resmi dari Microsoft, tim merinci berbagai cara Tone dapat digunakan sehari-hari:

“apakah Anda kesulitan untuk bersikap formal di email kantor atau Anda sedang mempelajari bahasa baru dan ingin bantuan dengan nuansa pilihan kata”, Nada akan mendukungmu. Kamu dapat membuat kata-katamu terdengar lebih profesional, santai, atau sopan.

Kemampuannya cukup kreatif dari contoh Microsoft, seperti yang mereka katakan, kamu dapat menggunakan fungsi pencarian untuk membantumu menyarankan restoran baru ke teman secara real-time, mencari hal-hal di tengah percakapan – hanya untuk memeriksa apakah kamu benar, atau periksa cuaca saat kamu membuat rencana untuk pergi.

Fitur tersedia di mana pun Bing baru tersedia, dan sementara semua orang dapat menggunakan fungsi Pencarian sekarang, fungsi Nada dan Obrolan mengharuskanmu masuk ke Akun Microsoft yang memiliki akses ke Bing baru.

3 Hal yang Dapat Dipelajari Apple dari Microsoft

Apple Kalah Telak AI? Ini 3 Pelajaran Microsoft yang Harus Diketahui!

Tidak terlalu mengejutkan melihat Apple kalah telak dalam hal AI, tetapi itu membuat banyak orang bertanya-tanya, apa lagi yang bisa dipelajari Apple dari Microsoft? Ini jawabannya:

1. Jika Tidak Rusak, Jangan Perbaiki

Microsoft File Explorer hampir tidak berubah selama beberapa dekade, dan itu karena Microsoft pada dasarnya memakukannya kembali dan terjebak dengan sesuatu yang berfungsi.

Apa pun pembaruan atau versi baru Windows yang datang kepada saya, selalu ada keamanan bahwa satu hal akan selalu familier dan mudah digunakan, dan memiliki sedikit atau tidak ada perubahan pada File Explorer yang mudah dinavigasi.

Bahkan ketika saya mendapatkan perangkat macOS pertama saya dan mem-boot-nya untuk pertama kali, saya mendapati diri saya segera mencari pengelola file dan mencoba menghilangkan pengalaman Microsoft saya.

Saya pikir ini adalah sesuatu yang dapat diambil Apple, karena Apple sering kali terlalu bersemangat untuk berinovasi secara visual dan teknis di area yang tidak perlu diubah. Saya tahu Apple telah membangun dirinya sendiri atas dasar inovasi yang konstan, tetapi terkadang konstanta adalah berkah.

2. Desain Periferal Microsoft Lebih Masuk Akal

Microsoft Bing Rolls Out 5 Upgrades to Search Results

Estetika Apple telah dibuat dengan hati-hati dan disempurnakan selama bertahun-tahun, memberikan semuanya ‘tampilan’ yang khas. Namun terkadang mereka mengorbankan kepraktisan demi etos desain dan hal itu dapat menyebabkan mouse nirkabel yang memiliki port pengisian daya di bagian bawah. Jadi, menyebalkan jika mouse milikmu mati tepat saat kamu membutuhkannya.

Jangan salah paham, Magic Keyboard sangat bagus – dan memiliki nama yang sangat menawan – tetapi Apple tampaknya tidak mempertimbangkan luasnya orang yang akan menggunakan produk mereka.

Kamu dapat berargumen bahwa Microsoft memiliki beberapa periferal yang cukup membosankan, tetapi mereka fungsional dan kamu dapat mengetahui bahwa mereka memprioritaskan fungsionalitas daripada yang lainnya yang sangat dihargai.

Microsoft juga mengungguli Apple di bidang teknologi yang dapat diakses, dan memang begitu. Beberapa orang pasti berpikir Apple bisa belajar dari periferal Microsoft.

Asesoris Adaptif mereka dibangun di sekitar kebutuhan pengguna yang berbeda untuk memungkinkan setiap orang kesempatan untuk berinteraksi dengan teknologi dengan cara yang tidak mengecualikan tetapi menyesuaikan dengan mereka, yang merupakan sesuatu yang pasti gagal oleh Apple. Asesorisnya juga tidak merusak bank, yang lagi-lagi merupakan pelajaran yang bisa dipelajari Apple.

3. Berhenti Bersantai Ketika Datang ke Hal Baru

Microsoft Sukses Kumpulkan 1 Juta Pengguna di Waiting List Bing

Tidak perlu terlambat dalam segala hal – lihat AI. Sangat mudah untuk berargumen bahwa Apple hanya ‘menonton dan menunggu’ sementara perusahaan lain seperti Microsoft dan Google terus maju.

Jika mereka mengadopsi AI, itu mungkin strategi mereka saat ini, sehingga Apple dapat keluar dengan versi yang disempurnakan, itu terasa sedikit malas.

Selain sikapmu terhadap AI, kamu juga harus mengakui bahwa mereka akan terlambat ke permainan dan harus bersaing dengan mengembangkan chatbot yang telah diinvestasikan banyak waktu oleh banyak orang.

Orang-orang telah mengalami pasang surut AI Bing Microsoft dan bahkan belum lama muncul di depan umum, tetapi investasi semacam itu tidak dapat ditandingi.

Orang-orang tahu cara menggunakan ChatGPT dan Bing – dan perlahan, Bard – dan memiliki proyek, bisnis kecil, atau simpanan obrolan dengan mereka yang Apple tidak dapat bersaing dengannya.

Baca juga:

_____________________________________________________________________________________________ Cari gadget berkualitas dengan harga terbaik? Temukan pilihan laptop, PC, dan komponen PC dengan harga terbaik hanya di Pemmz.com.

Cari tahu juga update berita terkini dan teraktual seputar teknologi dan gadget di Pemmzchannel.com.

Source link

Check Also

Axioo Gelar Turnamen eSport Pertamanya! • Jagat Review

Masih ingat dengan brand Axioo? Brand lokal asal Tanah Air ini kemarin sempat merilis laptop …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *